Legenda MotoGP Bicara soal Jorge Lorenzo dan Valentino Rossi

Editor: Redaksi author photo
Nasional, Hariannusantara.Id - Legenda MotoGPGiacomo Agostini, mengaku prihatin terhadap Jorge Lorenzo dan merasa kagum kepada Valentino Rossi yang masih membalap pada usia yang tidak muda lagi.

Pernyataan itu dilontarkan peraih 15 gelar juara dunia tersebut ketika menjadi tamu kehormatan pada seri MotoGP Australia 2019, Minggu (27/10/2019).

Agostini menyaksikan aksi Lorenzo dan Rossi, yang pernah satu tim di Yamaha.

Kini, Lorenzo membalap untuk Repsol Honda sedangkan Rossi masih setia bersama Yamaha.

Dalam balapan tersebut, Lorenzo memperpanjang puasa poin. Dalam tiga seri sebelumnya, pebalap asal Spanyol ini pun gagal mendulang poin.

Pada MotoGP Australia yang berlangsung selama 27 putaran tersebut, pebalap dengan julukan X-Fuera ini finis di urutan ke-16 alias paling buncit.
Penampilan Lorenzo yang tak kunjung membaik hingga MotoGP 2019 menyisakan dua seri lagi, membuat Agostini prihatin.

"Sejujurnya saat saya melihatnya dengan penampilan semacam ini, saya merasa kasihan padanya," kata Agostini, dilansir BolaSport dari Tuttomotoriweb.

"Tetapi juga untuk Honda, jika pada akhir musim ini mereka tak membaik, entah apa bagus untuk melanjutkan kerja sama," sambung pria berusia 77 tahun tersebut.
Di sisi lain, performa yang lebih baik mampu ditunjukkan oleh Rossi bersama Monster Energy Yamaha pada MotoGP Australia 2019.

Rider berjulukan The Doctor itu sempat memimpin jalannya balapan sebelum disalip dan dia akhirnya bertengger di urutan kedelapan saat bendera finis berkibar.

Agostini juga menyoroti penampilan Rossi sepanjang melakoni balapan yang digelar di Sirkuit Phillip Island, Australia, itu.
Peraih 68 kali kemenangan di kelas tertinggi itu menyarankan agar Rossi mulai berpikir kapan akan memutuskan untuk mengakhiri kariernya.

"Setelah melihat apa yang telah Valentino Rossi menangkan, dia bisa dan harus memutuskan kapan untuk pensiun," tutur Agostini menambahkan.

Dia juga tak menampik akan melakukan hal yang sama ketika berada di posisi Rossi yang berusaha untuk mengakhiri puasa kemenangannya sejak Juni 2017.

"Tentu saja jika Anda bertanya kepada saya soal itu mungkin saya akan menjawab dengan cara yang berbeda," kata Agostini lagi.

"Ketika saya mulai sulit untuk meraih kemenangan, mereka bilang saya sudah habis, dan saat itulah saya merasa direndahkan," ucap Agostini mengakhiri.


Balapan MotoGP akan berlanjut di Sirkuit Sepang, Malaysia, yang bakal digelar pada Minggu (3/10/2019).

Sumber; Kompas
Share:
Komentar

Berita Terkini